Gaza – Sahabat Peduli Memanggil –

 

Pasukan pendudukan Israel menghancurkan salah satu monumen bersejarah Islam di Jalur Gaza, yang terletak di “lingkungan Shujaiya.”

 

Hari ini, Rabu, pesawat tempur penjajah Israel menembakkan beberapa rudal besar ke Masjid “Bin Othman”, yang terletak di jantung “lingkungan Al-Shuja’iyah,” dan mengubahnya menjadi puing-puing.

 

Menurut para ahli, masjid tersebut adalah masjid arkeologi terbesar kedua di Jalur Gaza setelah “Masjid Agung Al-Omari,” yang terletak di “lingkungan Al-Daraj” di pusat kota, dan merupakan salah satu masjid bukti sejarah jaman dahulu Kota Gaza.

 

Penduduk “lingkungan Al-Shujaia” menyebut masjid ini “Masjid Agung” karena luasnya dan lokasinya yang sentral, pasar utama lingkungan tersebut, yang berdampak besar pada kehidupan mereka sepanjang zaman sejak didirikan. dari 600 tahun yang lalu.

 

Patut dicatat bahwa Masjid “Ibn Othman” telah menjadi sasaran serangan dan pembongkaran selama perang sebelumnya di Jalur Gaza, dan dianggap sebagai pusat konfrontasi dengan pasukan pendudukan selama Intifada Batu yang pecah pada tanggal 8 Desember 1987.

 

Luas masjid bergaya Mamluk ini adalah 2.000 meter persegi, dimana 400 meter persegi merupakan luas halaman utamanya, dan memiliki dua pintu gerbang yang menghadap ke pasar Shujaiya.

 

Pasukan pendudukan melancarkan serangan besar-besaran di “lingkungan Shujaiya” sekitar seminggu yang lalu, yang merupakan serangan ketiga sejak dimulainya perang di Gaza 9 bulan lalu, menyebabkan 150.000 orang di lingkungan tersebut mengungsi, menurut laporan terbaru. statistik.

 

Sejak tanggal 7 Oktober lalu, tentara pendudukan Israel melanjutkan agresinya terhadap Jalur Gaza, dengan dukungan Amerika dan Eropa, ketika pesawat-pesawatnya mengebom sekitar rumah sakit, gedung, menara, dan rumah-rumah warga sipil Palestina, menghancurkannya di atas kepala penduduknya, dan mencegah masuknya air, makanan, obat-obatan, dan bahan bakar. ( Sumber : Info Palestina )

Bagikan